BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Tuesday, May 11, 2010

Tolong Saya...

Di bawah, merupakan karya saya dan saya mahu meletakkannya dalam majalah sekolah. Jadi, saya mahukan pengadilan dari pihak pembaca. Terima kasih

Kini Tinggal Kenangan

"Amacam? Okey? Persoalan ini sudah kali yang ketiga , setelah dua kali aku khabarkan secara gurau-gurau dengan tujuan memberikan pembayang kepadanya. Sudah tentu dengan gelak-gelak. Cuma kali ini, aku lebih serius. Dia? Masih terdiam.

---------------------------------------------------------------------------------------

"Haziq, awak tahu tak yang saya sayang awak sangat-sangat?" Nur menyoal. "Sebagai kawan awak, saya pun sayang awak. BFF right? Hehe." "Tak. Bukan tu. Saya sayangkan awak lebih dari tu."
Sudah. Soalan KBKK. Pada mulanya, aku cuba untuk mengelak. Rasa ingin menyintai dan dicintai pada saat awal remaja memang mempengaruhi keputusan aku. Macam Newton's Third Law, respon positif aku berikan kepada Nur.

Percintaan aku dan Nur tidak ubah seperti orang dewasa sedang hangat bercinta. Pada ketika usia renaja aku yang masih berumur 14 tahun, yang mengenalinya di sebuah pertandingan menyebabkan kami tidak sabar-sabar ingin berjumpa buat kali kedua, kali ini, sebagai pasangan kekasih. Janji untuk bertemu juga aku tunaikan walaupun ibu semestinya tidak benarkan. Alasan aku yang kononnya lama tidak bertemu dengan saudara mara, aku jadikan untuk mendapatkan kelulusan tidur di rumah Wak Amat di Kuala Lumpur buat beberapa malam. Akhirnya, janji berjumpa terlerai dengan pertemuan dengan Nur di Midvalley Megamall yang kali pertama aku jejaki. Cinta kami tidak buta. Aku dan Nur berjanji untuk tidak menggadaikan maruah masing-masing dengan berpegang sana-sini dan sebagainya. Ternyata mimpi seseorang yang sudah lama tidak bertemu perempuan menjadi nyata. Aku sempat juga memakaikannya seutas gelang yang aku beli di Melaka tempoh hari. Terasa juga aku seperti Roman Picisan.

Seminggu lepas itu, aku berterus terang dengan ibu untuk keluar lagi. Kali ini aku mahu terus ke rumahnya pula. Ada rumah terbuka Aidiladha. Melangkah ke rumah seorang Datuk bagi aku satu pengalaman yang mendebarkan. Sesi bersembang dengan ibu Nur juga berjalan dengan baik. Melihatkan cara ibunya, ternyata Nur merupakan insan yang paling tepat bagi aku.

Waktu cuti, sah-sah aku guna sepenuhnya untuk bertemu Nur. Bukan berjumpa. Tetapi memenuhkan memori masing-masing dengan mesej yang menggambarkan pasangan ideal yang sangat sayang menyanyangi antara satu sama lain. Saat orang lain tidur, aku dan dia berjaga. Cakap-cakap sampai pagi. Macam-macam cerita. Kadang-kadang terdiam. Tiada topik.

Fasa permulaan bercinta memang menyeronokkan sehinggalah hubungan kami menginjak fasa yang bosan. Segala idea untuk berbicara dan perkara untuk dibincangkan umpama sudah kering. Baru aku rasa apa itu cinta yang sebenar. Bosan. Namun, aku sentiasa cuba memperbaiki hubungan kami. Aku ambil langkah perkenalkan dia dengan rakanku yang mempunyai kesukaan yang sama dengannya, iaitu peminat sukan paintball. Pelik juga perempuan zaman sekarang. Hehs~

Seingat aku, pada Januari 2008, usai belajar, aku pinjam telefon rakanku yang juga rakan kepada Nur. Aku memang rapat dengan dia. Jadi isu pinjam meminjam bukanlah masalah bagi aku dan dia. Rasa ingin tahu isi perut telefon tersebut telah menemukan aku dengan beberapa pesanan ringkas yang pada aku, sangat menyayat hati. Nampaknya, rakanku ini memang pendengar yang baik dalam berkawan. Tetapi, nombornya macam pernah aku lihat. Hati yang menyuruh aku berbuat sedemikian, iaitu, buat semakan pada telefonku. Ternyata hati ini memang bijak meneka. Sangkaan aku tepat apabila nombor tersebut merupakan nombor ayah Nur. Jadi, tidak mustahil dia chatting dengan papa Nur. Impossible! Maknanya, sudah terang lagi bertorch light, yang hamba Allah yang dimaksudkan ialah aku!

Rasa indah bercinta, memang indah belaka. Tetapi saat ini bukanlah saat yang aku mahukan. Berpisah. Argh! Nasihat daripada rakan, membuatkan aku memilih satu jalan iaitu berpisah. "Dia boleh cakap macam tu? Sumpah jahat! Ko clash sudah." Ternyata kata-kata hasutan Azman mempengaruhi aku. Memang hebat budak ni kalau bab-bab menghasut. Seringkali aku gasak, Nur mengelak. Akhirnya, Nur sendiri yang memilih perpisahan sebagai jalan terakhir. Memang aku tahu, Nur dan Ahmad kian rapat dari hari ke sehari. Pada mulanya, terasa seperti ingin mengabaikan apa yang telah aku baca. Tetapi melihatkan kepada Ahmad yang semakin ceria semacam, membuatkan aku rasa gusar akan perhubungan ini. Tidak lama selepas itu, Nur mengkhabarkan yang Ahmad kini kekasihnya. "Haziq, terima kasih sebab jadi pihak yang kenalkan Nur dengan Ahmad." Mesej dari Nur tidak aku jawab, sebaliknya air mata bercucuran jatuh. Dahlah clash, diberinya pula ucapan penghargaan seolah-olah suka akan perpisahan terdahulu.

Sejak itu, dendam kesumat aku terhadap kaum Hawa aku lafazkan dari hati, aku cernakan melalui perbuatan. Hubungan sosial aku dengan perempuan cuba aku renggangkan atas alasan sibuk. Mereka yang dulunya menganggap aku peramah, kata aku dah terbalik. Sombong. Ada aku kisah? Kadangkala apabila bertanya, aku buat tak tahu. Mungkin ini cara terbaik untuk mengajar mereka. Menyampah! Benci! Macam-macam ada.

Saat aku berada di tingkatan lima, pandangan aku terhadap kaum Hawa, aku positifkan. "Jangan takut depa. Sat lagi hang culture shock baru hang tau." Kata-kata Harinn, senior aku memang memberikan aku kata dua untuk berbaik semula dengan mereka selepas perang dingin dua tahun. Betul juga kata Harinn. Apabila aku fikirkan kembali, sifat membenci wanita, ditambah lagi lima tahun bersekolah di sekolah yang semuanya lelaki di Ipoh, memang membuatkan aku gagal menyesuaikan diri dalam beberapa program SBP yang melibatkan perempuan. Lebih-lebih lagi HKSBP 2009 yang diadakan di sekolah Nur, di Cyberjaya. Kata lainnya, jadi takut! Ramai kata aku sombonglah. Heartlesslah. Padahal, mereka tidak tahu yang aku ini ketakutan bertemu dengan mereka. Rakan-rakan perempuan yang sudah lama tidak aku hubungi, aku jalinkan kembali ikatan persahabtan tersebut. Semua kata aku sombong. Eleh. Kalian tidak tahu bolehlah berhujah. Tetapi, aku tidak kisah. Aku akui perkara tersebut agar hubungan kami semua sihat kembali. Sampai satu ketika, hubungan aku dengan teman lama dari Johor Bahru, rapat semacam. Dengan dia aku selesa menceritakan segalanya. Yang pastinya, dia berbeza perwatakannya dengan aku. Sebagai seorang peniup euphonium STF Wind Orchestra, dia lebih berkebolehan menjadi pendengar yang baik. Sebab itu, aku tidak menutup apa-apa rahsia yang boleh aku sampaikan kepadanya.

Saat tidak berhubung sewaktu sibuk dengan SPM, membuatkan aku rindu kepadanya. Jangan risau, SPM masih fokus bagi aku dan dia. Cuma, kalau sepanjang cuti selalu berhubung, saat bersekolah diam-diam saja, itulah yang membuatkan diri rasa kekosongan. Dia? Wajahnya tidak pernah aku tatap. Pada aku, rupa bukan masalah sesuatu perhubungan. Asalkan dia elok, sudah. Tapi bagi aku dia ini punya kelainan. Firasat aku, dia indiependent. Bukan Yuna. Tapi berdikari. Asbabnya, dia ini tak seperti perempuan lain. Kalau rapat sikit, dah nak bermanja. Dia tidak. Merajuk? Jangan harap. Selalu juga aku kutuk dia yang beritahu bahawa dia lagi rendang daripada aku dengan hanya ketinggian 10 pembaris 15cm. Cikgu Rafaei pernah cakap. Perempuan jenis inilah yang kalau kita dapat, puas sebab mereka ini berbeza. Haha. Gatal sungguh.

Selepas SPM, kami yang bersama-sama mengaji di Lembah Beringin membuatkan aku kerap berhubungan dengan dia. Semua ahli keluarganya telah aku kenali. Begitu juga dia. Ibu seperti berikan green light. Keluarga dia juga tidak punya masalah dengan aku. Kasih dan rindu, selalu aku garapkan dalam perbualan. Tapi tidak jelas. Sekadar memberikan pembayang kepada dia. Pada satu malam, saat dia mendapat panggilan percuma, dia hubungi aku untuk satu tempoh masa yang lama. Satu demi satu topik kami bincangkan. Suara dia yang perlahan nadanya membuatkan aku seringkali tersalah tafsir. Buat kali yang pertama, dia merajuk. Biaq betoi? Aku ambil langkah dengan menghubunginya, tetapi dia sengaja tidak menjawab. Panggilan kali ke-17, dia angkat. Yang peliknya, ada background music. Music box. Pada mulanya, aku agak terkesima, namun, kali ini aku faham tujuan dia berbuat sedemikian. Apa lagi, aku pun terus bertanya...

---------------------------------------------------------------------------------------

"Hm... Okey. I accept you my dear." Jawapan ringkas dari dia membuatkan aku terkejut buat kali yang kedua. Perasaan yang sukar digambarkan. Perkenalan yang cukup lama, dari tingkatan dua sampailah ke hubungan rapat selama 3 tahun membuatkan aku terus memberitahu ibu. Ibu tiada masalah. Aku pula terus menghubungi bapanya, Encik Roslan atas tujuan itu juga. Mungkin sedikit salah cara aku, tetapi bapanya tidak punya masalah dengan perkara tersebut. Hantaran merisik aku untuknya semuanya dijalankan ibu sewaktu aku dan dia mengambil peperiksaan terakhir A-Level. Semuanya berjalan lancar dan sebulan selepas itu, keluarga kedua-dua belah pihak mengatur ikatan pertunangan antara aku dan dia. Ternyata ini merupakan tindakan menyelamatkan kami yang akan melanjutkan pelajaran di London, 2 bulan lagi. Walaupun tidak sama tempat pengajian, bapa dia mahukan aku tengok-tengok anaknya bersama di London nanti sambil berseloroh. Kami tidaklah jauh terpisah, aku di King’s College London, manakala dia di London School of Economics.

Selepas ibu menyarungkan cincin, kami bertemu sebentar. Senyum sampai telinga. Gembira kedua-duanya. "Tak benci saya pulak? Saya kan perempuan." Kata-kata itu disusuli gelak tawa kami berdua. Kalau dahulu, pastinya aku tidak mampu menjawab soalan tersebut dengan menjadikan peristiwa lama sebagai alasan. "Tak. Saya sayang awak."

Kisah dulu bagi aku, kini tinggal kenangan. Terima kasih kerana berikan aku peluang, Nor.

3 respon:

Uthman AG said...

wah2...
nielah rupenye yg bkl jd sastrawan ngare..hahaha..

1000 pth pekataan k0t..

Zuratul Ain said...

Fuhh jiwang kot haha.
Adakah ini based on true story?

Haziq Janudin said...

os:hang jgn nak buat pasai na...
haha...

zura:true?
haha...
ade ar... kuang2...