BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Thursday, December 23, 2010

Tanah Tumpahnya Darahku

Salam alaik. Hari ini, saya terbaca cerita menarik dalam akhbar tempatan. Biasalah, nafsu tidur di rumah sudah tidak terdidik dengan kelongsong jadual yang tidak berobjektif. Kalau dahulu, puas ditahan biar kelopaknya tak terjatuh, gara-gara tekanan peperiksaan. Bangun dari pembaringan yang lusuh itu, saya terus mengerjakan rutin hari-hari. Buang sampah, sidai kain dan tak tertinggal, angkut air dari dapur ke hadapan. Entah bila hendak diganti oleh pemilik akan kebobrokan paip besi karat itu.

Emak yang melihat saya terbuai dek cerita pada skrin televisyen meminta saya mengambil akhbar langganan keluarga(kedai lebih tepat) di kedai jiran sebelah. Bonjolan agak besar pada lipatan sarung tidak menghalang saya untuk mara mengambilnya. Dah tak malu. Hah, 50 langkah cuma. Rasanya lagi kurang. Emak sekarang sudah tukar citarasa. Kalau dahulu, Berita Harian jadi buruan. Sekarang, emak lebih gemar membaca Metro Harian. Tak kisahlah, asal berita.



Rancangan NCIS dan House yang berbayar di ruang hadapan rumah menggamit saya untuk tersangkut di sofa empuk itu selama 2 jam hampir. Minat saya pada cerita itu adalah kerana jalan cerita yang biasa diuar-uarkan mat saleh, bertambah-tambah walaupun caranya lebih kurang rancangan Gerak Khas terbitan/arahan Datuk Yusof Haslam. Capek meladeni cerita itu, saya mula membuka akhbar yang diambil tadi untuk menghilang rasa bosan di rumah sendirian. Seperti biasa minat anak jantan, yang belakang dulu kita belek. 'Kami Ngak Gentar'. Itu tajuk paling besar saya kira di petak belakang akhbar tersebut. Ulasan penulis ruangan itu memang membuatkan saya tertarik untuk membacanya. Ucapan itu kononnya diucapkan oleh Nor Shahrul Idlan Talaha, penyerang Malaysia bernombor 9 dalam ulasannya terhadap final Piala Suzuki AFF menentang Indonesia.



Saya rasa, taklah sampai anak Kelantan itu meniru slanga orang seberang. Yang tukang tanya itu yang lebih. Tapi, tahniah juga sebab berjaya menarik saya membaca artikel anda. Macam promosi akhbar itu pula, sebenarnya saya bukanlah ingin bercerita tentang biodata pengarang, mahupun status penyerang itu yang bakal berkahwin Sabtu ini. Tetapi, sejauh manakah kemampuan pasukan negara dalam usaha memenangi pertandingan yang berprestij(agaknya) itu.

Saya ingat lagi, sewaktu pertemuan Malaysia-Indonesia tempoh hari, walaupun saya kalut menelaah pelajaran untuk peperiksaan, sempat juga saya dan teman keluar ke kedai makan Yang Sofy(terkenal di Taman Cempaka, Ipoh) untuk menyaksikan perlawanan tersebut. Namun, hanya kekecewaan, ditambah dengan 0% idea untuk peperiksaan yang dapat dibawa pulang. Mana tidaknya, kesungguhan itu tidak berbaloi dengan usaha pemain yang berjaya menambahkan gelora 'sakit hati' dalam diri peminat tanah air. 5 kali bolos pada saya bukanlah perkara yang biasa, tambahan pula hanya berlawan dengan negara sekitar Asia Tenggara.



Namun, mahu tidak mahu, semangat anak watan masih ada dalam diri peminat sukan tanah air ini yang menyaksikan perjuangan Malaysia seterusnya sehinggalah sampai ke final kejohanan. Tahniah saya ucapkan atas strategi yang mantap di sebalik badai kecederaan yang melanda para pemain utama. Perlawanan menentang Vietnam contohnya, memberikan gambaran yang sebenar tentang kepakaran Rajagobal dalam mengatur strategi. Saya rasa, idea beliau boleh digunapakai pemain Malaysia dalam final nanti dengan syarat tidak suka-suka buang bola untuk lontaran ke dalam. Rugi chek... Baik belajar cara menghantar yang lebih baik kepada pemain penyerang yang saya rasa memang handal kalau nak berlari satu padang tanpa dapat bola yang seringkali singgah ke kaki pertahanan lawan.



Ini lagi satu, fasal peminat. Kalau anda baca atau dengar, Presiden Indonesia, Susilo Bambang Yudhoyono mahu lebih dua juta rakyatnya di negara ini menjadikan Stadium Nasional Bukit Jalil sebagai 'lautan merah' pada final pertama Piala Suzuki AFF, Ahad ini. Pada mulanya, saya memang dah agak perkara ini akan berlaku dan ingin menulis lebih awal dalam blog ini untuk menyeru rakyat Malaysia membeli semua tiket perlawanan akhir. Nasib baik pihak pengurusan FAM bijak dan hanya memberikan kuota 15500 tempat duduk untuk peminat fanatik Indonesia. Itu pun sebenarnya dah banyak sangat. Baik jual 100 tiket saja, biar ber'GELORA BANG NO' Stadium Putra dengan kemantapan suara penyokong Malaysia nanti. Tapi saya yakin, tiket berjumlah 75500 itu akan habis juga dan pastinya membuatkan pemain-pemain tempatan bersemangat memenangi final pertama nanti.

Cuma satu sajalah, kalau dah sibuk bertempik nanti, jangan pula dibalingnya penjaga garisan dengan botol-botol, biarlah dia dapat jumpa semula keluarganya apabila pulang bertugas malam itu ya.

p/s: suka pada aksi Khairul Fahmi.

6 respon:

~ciknura~ said...

I simply love HOUSE, NCIS, CSI, 3lbs, Oprah's Show etc.NEver ever missed them. I was stucked for like 3-4 hours in sofa wathcing these!

Lupakan.

I just drop by to say thank you that you gave the number and helped us a lot in order to enter IIUM Inter School Debate.

Thank you. May all yur wish comes true

Zuratul Ain said...

Kembar hensem tu ade tak?Kalau takde tak semangat nak tengok bola haha.

Haziq Janudin said...

cik nura:
so, we have a same loved tv programme yeah? haha.

n2,

welkem n congratez for your shined team there...

+, tq for your doa'

Haziq Janudin said...

cik zura:
kantoi la hang ni minat orang...
ape da...
kalu gitu, baek soh model2 je jadi player bola...
ish hang ni, gatai...
hahahha

~ciknura~ said...

Kami betul2 'bersinar' ke? Haha.. Debat UIA pengalaman yang baik sebenarnya walaupun kami sedikit cultural shock dengan serba-serbi benda baru yang kami jumpa..

Haziq Janudin said...

agak la...
masuk kalah mati kan?
okay2...
tahun ni pun saya masih akan ke sana... hehe